/Amalkan 4 Ayat Ini, Syetan Tak Bisa Mengganggu dari Arah Mana Pun

Amalkan 4 Ayat Ini, Syetan Tak Bisa Mengganggu dari Arah Mana Pun

syetan tak bisa mengganggu
ilustrasi (pinterest)

Al Quran mengungkapkan, syetan menggoda manusia dari
empat arah; depan, belakang, kanan dan kiri.

قَالَ فَبِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأَقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَاطَكَ
الْمُسْتَقِيمَ . ثُمَّ لَآَتِيَنَّهُمْ مِنْ بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ
خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَنْ شَمَائِلِهِمْ وَلَا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ
شَاكِرِينَ

Iblis menjawab: “Karena Engkau telah menghukum
saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan
Engkau yang lurus, kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari
belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan
mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat).”
(QS. Al A’raf: 16-17)

Ada orang yang mungkin saja selamat dari arah depan,
namun tak selamat dari arah kiri. Demikian pula yang selamat dari arah kiri,
belum tentu selamat dari belakang.

Ibnu Qayyim Al Jauziyah memberikan resep agar selamat dari godaan syetan dari arah manapun. Dalam Ighatsatul Lahfan, ia mengutip dari Syaqiq.

Ia menyadari setiap hari syetan mengincar dari empat arah. Dari arah depan, syetan menakut-nakuti dengan putus asa dan putus harapan, ia pun membaca:

وَإِنِّي لَغَفَّارٌ لِمَنْ تَابَ وَآَمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا ثُمَّ
اهْتَدَى

Dan sesungguhnya Aku Maha Pengampun bagi orang yang
bertaubat, beriman, beramal saleh, kemudian tetap di jalan yang benar.
 (QS. Thaha 82)

Adapun dari arah belakang, lanjutnya, syetan
menakut-nakutiku dengan terlantarnya orang-orang yang aku tinggalkan. Maka aku
membaca:

وَمَا مِنْ دَابَّةٍ فِي الْأَرْضِ إِلَّا عَلَى اللَّهِ رِزْقُهَا

Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi
melainkan Allah-lah yang memberi rezekinya.
(QS. Hud: 6)

Dari sebelah kananku, setan mendatangiku dari arah
wanita. Maka aku membaca:

وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِينَ

Dan kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang
bertakwa
 (QS. Al A’raf: 128)

Dari sebelah kiri, syetan mendatangiku dari arah syahwat.
Maka aku membaca:

وَحِيلَ بَيْنَهُمْ وَبَيْنَ مَا يَشْتَهُونَ

Dan dihalangi antara mereka dengan apa yang mereka
ingini
(QS. Saba’: 54)

Baca juga: Ayat Kursi

Empat ayat ini bisa menjadi perisai dari gangguang syetan. Baik dari arah depan, belakang, kanan dan kiri. Mengamalkan ayat-ayat ini, bukan berarti hanya membacanya saja. Namun juga merenungkan maknanya dan mengamalkan petunjuk di dalamnya.

Menurut Buya Hamka, mengamalkan sebuah ayat atau surat dimulai dari membaca dan memahami maknanya. Pemahaman terhadap makna Al Quran itulah yang akan menghadirkan kekuatan jiwa dan perlindungan Allah Subhanahu wa Ta’ala. [Muchlisin BK/BersamaDakwah]

Sumber