/Asal Kata ‘Allah’ | Konsultasi Agama dan Tanya Jawab Pendidikan Islam

Asal Kata ‘Allah’ | Konsultasi Agama dan Tanya Jawab Pendidikan Islam

Asal Kata Lafadz ‘Allah’

Dari mana asal kata Allah? kami memahami kata ar-Rahman adalah turunan dari kata rahmat. Bisa dijelaskan asal-usul kata Allah…

Jawab:

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah, wa ba’du,

Ulama ahli telah membahas asal usul kata Allah. Pembahasan ini terkait tinjauan bahasa kata Allah, BUKAN membahas asal Dzat Allah – semoga tidak rancu –.

Pendapat pertama, bahwa kata Allah [الله] adalah kata murtajal atau kata jamid (kata yang tidak memiliki kata asal). Seperti kata sungai atau kata jalan. Kita tidak mengatakan, kata sungai berasal dari kata sung atau ngai. Berbeda dengan kata ‘perbuatan’ yang ini berasal dari kata dasar ‘buat’ atau kata kekuasaan, yang ini berasal dari kata kuasa.

Karena kata ‘Allah’ tidak memiliki asal-usul, maka tidak perlu dicari kata dasarnya dan tidak boleh dihilangkan alif dan lam yang ada di depan kata Allah [الله].

Ini merupakan pendapat Ibnul Arabi (w. 543), Abul Qasim as-Suhaili (w. 581), ar-Razi (w. 606), banyak di kalangan ahli ushul dan merupakan salah satu pendapat Sibawaih.

Mereka beralasan, nama Allah tidak memiliki kata asal, karena jika memiliki kata dasar berarti kata ini turunan. Sementara nama Allah itu qadiim (ada sejak awal), sementara sesuatu yang qadiim tidak memiliki asal.

Pendapat kedua, kata Allah adalah kata musytaq (kata turunan yang memiliki kata dasar).

Pendapat ini berdalil dengan firman Allah,

وَهُوَ اللَّهُ فِي السَّمَوَاتِ وَفِي الْأَرْضِ

“Dialah ‘Allah’ di langit dan di bumi..” (QS. al-An’am: 3)

Ayat ini menegaskan bahwa kata ‘Allah’ adalah kata sifat bagi Sang Pencipta. Agar ayat di atas bisa dipahami dengan baik, kata ‘Allah’ harus ditarik pada asal katanya, yaitu al-Ilah (Sang Tuhan yang disembah).

Sehingga bisa kita terjemahkan, “Dialah Sang Tuhan yang disembah di langit dan di bumi.”

Jika kita pahami bahwa kata ini tidak memiliki kata asal, terjemahnya akan menjadi rancu,

“Dialah ‘Allah’ di langit dan di bumi..” Padahal Allah tidak berada di bumi.

Ibnul Qayyim mengatakan,

ولهذا كان القول الصحيح أن الله أصله الإله، كما هو قول سيبويه وجمهور أصحابه، إلا مَن شذ منهم، وأن اسم الله تعالى هو الجامع لجميع معاني الأسماء الحسنى، والصفات العلى

Karena itulah, pendapat yang benar bahwa kata Allah berasal dari kata al-Ilah (Sang Tuhan yang disembah), yang ini merupakan pendapat Sibawaih dan mayoritas pengikutnya, kecuali sebagian kecil yang tidak sepakat dengannya. Dan bahwa nama Allah Ta’ala adalah nama yang menggabungkan semua makna dari asmaul husna dan sifat-sifat-Nya yang mulia. (Bada’i al-Fawaid, 2/473).

Jika kita memahami kata Allah adalah kata turunan, lalu apa asal usul dari kata Allah?

Ulama ahli bahasa berbeda pendapat dalam masalah ini.

[1] Kata Allah berasal dari kata al-Ilaah (الإِلَـه) yang itu merupakan turunan dari kata Aliha – Ya’lahu [أَلِـهَ – يَـأْلَـهُ]

yang artinya menyembah atau beribadah.

Sedangkan kata ilaah adalah bentuk masdar (kata dasar) yang bisa bermakna sebagai isim fa’il (pelaku) dan bisa juga sebagai isim maf’ul (objek perbuatan). Jika kita bawa pada makna isim maf’ul; berarti menjadi al-Ma’luh [الـمـألوه] yang artinya Dzat yang disembah.

[2] Kata Allah berasal dari kata laaha – yaliihu [لاه – يليه] yang artinya tersembunyi. Yang ini mengisyaratkan bahwa diberi nama ‘Allah’ karena Dia Dzat yang tersembunyi dari semua makhluk-Nya.

(I’rab al-Quran wa Bayanuhu, Muhyiddin Darwisy, 1/9)

Hanya Kajian Seputar Bahasa

Bahwa perbedaan ulama dalam masalah ini hanya perbedaan dari sisi makna bahasa. Perbedaan di permukaan (ikhtilaf syakli). Karena itu, semua tetap meyakini bahwa kata ‘Allah’ adalah nama untuk Rabbul Izzah, Sang Pencipta langit dan bumi.

Ibnul Qayim mengakhiri pembahasan ini dengan menyatakan,

إن اختلاف القائلين بالاشتقاق وعدمه، إنما هو اختلاف شكلي، أما اعتقادهم في أسماء وصفات الله كلها فهو أنها قديمة، والقديم لا مادة له

Bahwa perbedaan pendapat mengenai asal kata ‘Allah’, apakah memiliki akar kata ataukah tidak, hanyalah ikhtilaf syakli. Adapun keyakinan mereka terkait nama dan sifat Allah, semuanya adalah qadim (sejak dulu). Sedangkan sesuatu yang qadim berarti tidak memiliki unsur penyusun.

Demikian, Allahu a’lam.

Dijawab oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina Konsultasisyariah.com)

Anda bisa membaca artikel ini melalui aplikasi Tanya Ustadz untuk Android.
Download Sekarang !!

Dukung Yufid dengan menjadi SPONSOR dan DONATUR.

  • REKENING DONASI : BNI SYARIAH 0381346658 / BANK SYARIAH MANDIRI 7086882242 a.n. YAYASAN YUFID NETWORK
  • KONFIRMASI DONASI hubungi: 087-738-394-989

Sumber