/Diusir ke Xinjiang oleh otoritas Cina, Muslim Uighur terpaksa keluar dari pekerjaannya – Arrahmah.com

Diusir ke Xinjiang oleh otoritas Cina, Muslim Uighur terpaksa keluar dari pekerjaannya – Arrahmah.com

XINJIANG (Arrahmah.com) – Warga Muslim Uighur yang bekerja di luar Xinjiang dipaksa kembali ke tempat asal mereka di Xinjiang.

Otoritas Xinjiang juga memperketat cengkeraman mereka pada populasi minoritas lokal tersebut. Rincian baru mulai terungkap, memberikan gambaran yang lebih lengkap tentang tingkat penindasan terhadap Muslim Uighur dan Hui.

Sebelumnya, Bitter Winter melaporkan bahwa beberapa Muslim Uighur dan Hui yang telah bekerja dengan baik di provinsi lain di luar Xinjiang dipaksa untuk berhenti dari pekerjaan mereka dan harus kembali ke kota asal mereka.

Dalam beberapa hari terakhir, reporter Bitter Winter telah mewawancarai beberapa dari mereka yang terpaksa pindah. Dia menceritakan penderitaan mereka dan juga mengungkap aspek pelecehan lain yang sebelumnya tidak diketahui oleh pihak berwenang di Xinjiang.

Seorang pekerja yang diwawancarai adalah seorang pria Uighur yang bekerja paruh waktu di Tacheng, sebuah kota di Prefektur Otonomi Xinjiang Ili Kazakh, dekat perbatasan dengan Kazakhstan. Pada pertengahan Agustus, ia ditangkap oleh polisi setempat dan dibawa untuk diinterogasi. Setelah enam jam penahanan, polisi memberi tahu dia bahwa dia punya dua hari untuk meninggalkan Tacheng dan kembali ke tempat asalnya di Kashgar, sebuah kota di barat daya Xinjiang.

Pria Uighur ini telah bekerja di Tacheng selama lebih dari setahun. Bosnya telah membantunya mendapatkan izin tinggal sementara, tetapi polisi menolak untuk mengenali dokumen itu. Karena kediaman resminya bukan di situ, dan ia adalah etnis minoritas, ia dilarang bekerja di Tacheng.

Wartawan Bitter Winter juga menemukan bahwa minoritas Muslim Hui yang bekerja di Xinjiang dipaksa untuk pergi. Seorang wanita bercerita tentang bagaimana ia dipaksa keluar dari pekerjaan pabrik dan kembali ke kota asalnya. Dia menceritakan bahwa suatu malam di bulan April tahun ini, polisi tiba-tiba masuk ke apartemennya di Shihezi, sebuah kota di utara Xinjiang. Setelah memeriksa informasi pendaftarannya, polisi memberinya batas waktu untuk pergi. Mereka mengancam, “Bahkan jika Anda tidak pergi, tidak akan ada pekerjaan untuk Anda. Semua perusahaan dilarang mempekerjakan Anda!” Demikian pula polisi di Shihezi melarang tuan tanah untuk menyewakan tanahnya kepada minoritas Hui.

Tak berdaya, wanita ini bersiap untuk kembali ke rumahnya di Daerah Otonomi Ningxia Hui. Banyak wanita lain dari pabrik terpaksa berhenti dan meninggalkan Xinjiang pada saat yang sama, dan mereka berbagi kecemasan tentang masa depan mereka.

“Mengapa kita, minoritas dilarang bekerja di Xinjiang? Bagaimana kita bisa mendukung keluarga kita jika kita tidak bisa bekerja? Orang tua saya tua dan kesehatannya buruk, dan dua anak saya masih muda dan harus sekolah. Mengusir kita dari pekerjaan berarti memisahkan kita dari sumber kehidupan,” ungkapnya.

Selain mengancam pekerja minoritas, pihak berwenang juga mengancam pengusaha. Reporter kami mencatat bahwa pemerintah daerah mengeluarkan peraturan yang mengenakan denda minimum 10.000 RMB (sekitar $ 1.450) pada setiap majikan yang mempekerjakan pekerja Hui.

Seorang manajer di pabrik tempat para wanita ini bekerja melaporkan, “Otoritas negara memastikan bahwa Xinjiang hanya harus berusaha untuk stabilitas, bukan untuk pembangunan. Kami diberitahu bahwa setiap etnis minoritas di Xinjiang harus kembali ke kampung halamannya. Pabrik harus mematuhi ketentuan ini yang dikeluarkan oleh komite pusat (Partai). Sebenarnya tidak ada yang bisa kita lakukan untuk itu. ”

Pekerja dan pengusaha mungkin merasa tidak berdaya di hadapan peraturan anti-minoritas terbaru, tetapi pekerja miskinlah yang paling menderita karena mereka adalah tulang punggung bagi keluarga mereka.

(fath/arrahmah.com)

Sumber