/Dokter Pakistan dituduh menginfeksi lebih dari 400 anak dengan HIV – Arrahmah.com

Dokter Pakistan dituduh menginfeksi lebih dari 400 anak dengan HIV – Arrahmah.com

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Para pejabat kesehatan Pakistan mengatakan lebih dari 400 orang, banyak dari mereka anak-anak, telah melakukan tes HIV positif dalam beberapa pekan terakhir saat para ahli memperingatkan lonjakan tingkat infeksi di seluruh Pakistan, karena penggunaan peralatan yang tidak bersih dan malpraktik yang merajalela, lapor AFP, Sabtu (18/5/2019).

Kemarahan dan ketakutan terus meninggi di desa Wasayo yang terletak di provinsi Sindh. Menurut pihak berwenang epidemi ini bisa dikaitkan dengan kelalaian yang parah atau niat jahat oleh seorang dokter anak setempat.

“Puluhan yang datang,” kata seorang dokter di klinik darurat, diliputi oleh kurangnya peralatan dan personel untuk mengobati jumlah pasien yang meningkat.

Mukhtar Pervez menunggu dengan cemas untuk menguji putrinya, khawatir demam baru-baru ini mungkin terkait dengan wabah. Bagi yang lain, ketakutan terburuk mereka telah menjadi kenyataan.

Nisar Ahmed tiba di klinik untuk mencari obat setelah putrinya yang berusia satu tahun dinyatakan positif tiga hari sebelumnya.

“Saya mengutuk [dokter] yang telah menyebabkan semua anak-anak ini terinfeksi,” katanya dengan marah.

Imam Zadi menemani lima anaknya untuk diperiksa setelah cucunya dinyatakan positif.

“Seluruh keluarga sangat sedih,” tuturnya kepada AFP.

“Dengan siapa dia akan bermain? Dan ketika dia dewasa, siapa yang ingin menikahinya?” tanya seorang ibu yang menangis dari desa terdekat, yang meminta untuk tidak menyebutkan namanya, tentang putrinya yang berusia empat tahun yang baru saja dinyatakan positif.

Pakistan telah lama dianggap sebagai negara dengan prevalensi rendah untuk HIV, tetapi penyakit ini berkembang pada tingkat yang mengkhawatirkan, terutama di kalangan pengguna narkoba suntikan dan pekerja seks.

Dengan sekitar 20.000 infeksi HIV baru yang dilaporkan pada tahun 2017 saja, Pakistan saat ini memiliki tingkat HIV yang tumbuh tercepat kedua di Asia, menurut PBB.

Populasi Pakistan yang melonjak juga menjadi beban tambahan karena tidak memiliki akses yang memadai ke layanan kesehatan berkualitas setelah puluhan tahun kekurangan investasi oleh negara, membuat masyarakat pedesaan yang miskin menjadi rentan terhadap praktisi medis yang tidak memenuhi syarat.

“Menurut beberapa laporan pemerintah, sekitar 600.000 dokter dukun beroperasi di seluruh negeri dan sekitar 270.000 yang terlatih di provinsi Sindh,” kata UNAIDS dalam sebuah pernyataan.

Pejabat kesehatan provinsi juga mencatat bahwa pasien berisiko tertular penyakit atau virus di klinik ini, di mana suntikan sering didorong sebagai pilihan pengobatan utama.

“Demi menghemat uang, para dukun ini akan menyuntik banyak pasien dengan satu jarum suntik. Ini bisa menjadi penyebab utama penyebaran kasus HIV,” kata Sikandar Memon, manajer program provinsi untuk Program Pengendalian Sindh Aids.

Sejumlah besar dokter yang tidak memenuhi syarat bersama dengan “penggunaan kembali jarum suntik, transfusi darah yang tidak aman, dan praktik medis tidak aman lainnya” semuanya telah mengarah pada lonjakan kasus HIV dalam beberapa tahun terakhir, papar Bushra Jamil, seorang ahli penyakit menular di Universitas Aga Khan di Karachi.

“Malpraktek medis yang merajalela tanpa pemeriksaan dan keseimbangan yang efektif menyebabkan wabah berulang di Pakistan,” kata Jamil.

Pihak berwenang yang menyelidiki wabah di Sindh mengatakan dokter yang dituduh juga telah dites positif HIV.

Sementara dari sel penjara di kota Ratodero di dekatnya, ia menyangkal tuduhan bahwa ia dengan sengaja menyuntik pasiennya dengan virus, sambil mengeluh dipenjara dengan penjahat biasa. (Althaf/arrahmah.com)

Sumber