/Hamas bantah kesaksian Mubarak tentang hukuman penjara di Mesir – Arrahmah.com

Hamas bantah kesaksian Mubarak tentang hukuman penjara di Mesir – Arrahmah.com

KAIRO (Arrahmah.com) – Kelompok Palestina Hamas telah membantah kesaksian mantan Presiden Mesir Husni Mubarak tentang keterlibatan kelompok itu dalam sebuah penjara massal pada tahun 2011.

Dalam kesaksian pengadilan di Kairo pada Rabu (26/12/2018), Mubarak (90) mengklaim 800 pria bersenjata Hamas menyelinap ke Mesir selama pemberontakan 2011 yang menyapu presiden otokrat dari kekuasaan.

Dia mengatakan orang-orang bersenjata itu ikut serta dalam serangan terhadap penjara untuk membebaskan tahanan dari kelompok Ikhwanul Muslimin, Hamas, dan “Hizbullah”.

“Kami dengan tegas menyangkal kesaksian Mubarak tentang mengirim 800 pria bersenjata ke Kairo untuk membebaskan tahanan Mesir, Palestina, dan Arab,” kata Hamas dalam sebuah pernyataan pada Sabtu (29/12).

Mengecam apa yang digambarkannya sebagai upaya untuk “menyeret Hamas ke masalah internal Mesir”, Hamas, yang memerintah Jalur Gaza, menegaskan kembali komitmennya atas kebijakannya untuk tidak campur tangan dalam urusan negara-negara lain, termasuk Mesir.

Sesi pengadilan pada Rabu adalah pertama kalinya bagi Mubarak dan Mursi untuk bertemu satu sama lain sejak bekas kekuasaan yang dilepaskan pada 2011 setelah 18 hari demonstrasi di seluruh negeri.

Mursi terpilih sebagai presiden pada 2012, satu tahun setelah Mubarak mundur.

Namun, setelah satu tahun berkuasa, Mursi sendiri digulingkan dalam kudeta militer.

Menyusul pemecatan Mursi pada pertengahan 2013, pihak berwenang Mesir meluncurkan tindakan keras tanpa henti terhadap perbedaan pendapat politik, menewaskan ratusan dan memenjarakan ribuan pendukung Mursi dan anggota Ikhwanul Muslimin yang sekarang dilarang-nya.

(fath/arrahmah.com)

Sumber