/HUKUM PENYEMBELIHAN BINATANG YANG DILAKUKAN OLEH WANITA DAN ANAK KECIL

HUKUM PENYEMBELIHAN BINATANG YANG DILAKUKAN OLEH WANITA DAN ANAK KECIL

Penerjemah: Al Ustadz Abu Utsman Kharisman

Syaikh Abdul Aziz bin Abdillah bin Baz rahimahullah menyatakan:

لا حرج في تولي الصبي العاقل ابن سبع سنين فأكثر العاقل الذبح، ولا حرج تولي النساء الذبح، كل ذلك لا حرج فيه، المرأة تذبح مثل الرجل، والصبي كذلك العاقل يذبح مثل الكبير، لا حرج في ذلك، ذبيحة الصبي العاقل والمرأة كلها صحيحة وحلال إذا قطعت القطع الشرعي؛ قطعت الحلقوم والمري، أو كملت ذلك بقطع الودجين، كل ذلك قطع حسن، فالمقصود: أنه ليس في ذبيحة المرأة شيء ولا ذبيحة الصبي العاقل شيء

Tidak mengapa seorang anak kecil yang sudah berakal, usia 7 tahun atau lebih, yang sudah berakal, melakukan penyembelihan. Demikian juga tidak mengapa bagi para wanita melakukan penyembelihan. Semuanya tidak mengapa. Wanita boleh menyembelih sebagaimana para lelaki. Demikian juga anak kecil yang berakal boleh menyembelih seperti orang dewasa. Tidak mengapa hal itu. Sesembelihan anak kecil yang berakal dan seorang wanita semuanya sah dan halal jika pemotongannya secara syar’i. Terpotong al-Hulqum (saluran nafas) dan al-Marii’ (saluran makan dan minum). Atau sempurna dengan terpotongnya al-Wadjayn (2 urat tebal di sisi kanan dan kiri leher). Semua pemotongan ini baik. Maksudnya adalah tidak mengapa penyembelihan yang dilakukan oleh seorang wanita dan anak kecil yang sudah berakal

Sumber:

https://binbaz.org.sa/fatwas/4477/%D8%AD%D9%83%D9%85-%D8%AA%D9%88%D9%84%D9%8A-%D8%A7%D9%84%D8%B5%D8%A8%D9%8A-%D9%88%D8%A7%D9%84%D9%85%D8%B1%D8%A7%D8%A9-%D8%A7%D9%84%D8%B0%D8%A8%D8%AD

Sumber