/Ibadah Sunnah Penyempurna Ibadah Wajib

Ibadah Sunnah Penyempurna Ibadah Wajib

amalan sunnah amalan wajib
Sujud

Ibadah Sunnah Penyempurna Ibadah Wajib

Ust, bisakah ibadah yg sunnah menyempurnakan ibadah wajib yg blm mampu kita kerjakan?

Gin Gin, di Bantul.

Jawaban:

Bismillah, walhamdulillah was sholaatu wassalam’ala Rasulillah wa ba’du.

Diantara bentuk kasih sayang Allah kepada hamba-Nya, Allah jadikan untuk mereka amalan-amalan sunnah yang fungsinya dapat menyempurnakan kekurangan pada amalan-amalan wajib yang kita kerjakan. Bisa kita perhatikan, hampir setiap ibadah yang wajib, terdapat ibadah sunnah yang mendampinginya. Shalat wajib, ada shalat sunnah rawatib, zakat, ada sedekah sunah, puasa Ramadhan ada puasa-puasa sunnah Senin-Kamis, puasa Syawal, puasa Dawud, demikianlah ibadah-ibadah wajib lainnya.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ أَوَّلَ مَا يُحَاسَبُ بِهِ العَبْدُ يَوْمَ القِيَامَةِ مِنْ عَمَلِهِ صَلَاتُهُ، فَإِنْ صَلُحَتْ فَقَدْ أَفْلَحَ وَأَنْجَحَ، وَإِنْ فَسَدَتْ فَقَدْ خَابَ وَخَسِرَ، فَإِنْ انْتَقَصَ مِنْ فَرِيضَتِهِ شَيْءٌ، قَالَ الرَّبُّ عَزَّ وَجَلَّ: انْظُرُوا هَلْ لِعَبْدِي مِنْ تَطَوُّعٍ فَيُكَمَّلَ بِهَا مَا انْتَقَصَ مِنَ الفَرِيضَةِ، ثُمَّ يَكُونُ سَائِرُ عَمَلِهِ عَلَى ذَلِكَ

“Hal pertama yang akan dihisab di hari kiamat dari amal seorang hamba adalah shalat. Jika shalatnya baik, maka sungguh dia beruntung dan selamat. Jika shalatnya buruk, maka sungguh dia celaka dan rugi. Jika ada kekurangan pada shalat wajibnya, Allah Ta’ala berfirman, “Periksalah, apakah hamba-Ku memiliki ibadah sunnah yang bisa menyempurnakan ibadah wajibnya yang kurang?” Demikianlah yang berlaku pada seluruh amal wajibnya.” (HR. Tirmidzi no. 413, An-Nasa’i no. 466, shahih)

Ada tiga tafsiran para ulama, berkenan maksud ibadah sunnah akan menyempurnakan ibadah wajib, ibadah sunnah yang bagaimana?

Pertama, ibadah sunnah yang satu kelompok dengan ibadah wajib.

Seperti, kekurangan shalat Isya’ akan disempurnakan oleh shalat sunnah rawatib sebelum (qabliyah) atau setelahnya (ba’diyah). Shalat Shubuh, disempurnakan oleh shalat sunnah Fajar. Shalat Dzuhur, oleh shalat rawatib yang membersamainya. Zakat, disempurnakan oleh sedekah harta yang hukumnya sunnah.

Kedua, ibadah sunnah yang satu jenis dengan ibadah wajib.

Artinya ibadah sunnah akan berfungsi sebagai penyempurna, hanya untuk ibadah-ibadah yang sejenis. Seperti, kekurangan pada shalat wajib, akan tertutupi oleh semua shalat sunnah yang kita lakukan. Kekurangan pada puasa wajib, akan terbayar dengan semua puasa sunnah yang kita kerjakan. Kekurangan pada zakat, akan terlengkapi oleh semua sedekah sunnah yang kita tunaikan. Demikian seterusnya.

Jadi asal ibadah sunnah itu sejenis dengan ibadah wajib, maka bisa berfungsi sebagai penyempurna untuk ibadah wajib yang sejenis tersebut. Shalat dengan sholat, puasa dengan puasa, zakat dengan sedekah, dst.

Ketiga, semua ibadah sunnah, meski tidak sekelompok atau sejenis, dapat menghapus kekurangan semua Ibadah wajib.

Jadi shalat sunnah kita dapat berfungsi menyempurnakan kekurangan pahala di puasa wajib kita. Sedekah-sedekah kita, dapat berfungsi menyempurnakan kekurangan pada shalat wajib kita dan seluruh ibadah wajib kita.

Dari ketiga penafsiran di atas, yang tampaknya paling tepat adalah yang kedua, wallahua’lam bis showab.

Maula Ali Al-Qari rahimahullah, dalam kitab Mirqootul Mafaatih menegaskan,

(هَلْ لِعَبْدِي مِنْ تَطُوِّعٍ؟ ) : فِي صَحِيفَتِهِ ، وَهُوَ أَعْلَمُ بِهِ مِنْهُمْ ، أَيْ: سُنَّةٍ ، أَوْ نَافِلَةٍ ، مِنْ صَلَاةٍ ، عَلَى مَا هُوَ ظَاهِرٌ مِنَ السِّيَاقِ ، قَبْلَ الْفَرْضِ ، أَوْ بَعْدَهُ ، أَوْ مُطْلَقًا “.

Firman Allah ta’ala, “Lihatlah apakah hambaKu memiliki ibadah Sunah?”, Maksudnya di lembaran catatan amalnya, dan Allah lebih mengetahui daripada para malikat pencatat amal itu, adakah penyempurna dari shalat, sebagaimana yang tersebut dalam zahir hadis; baik shalat sunnah rawatib qabliyah (sebelum sholat fardhu) ataupun ba’diyah (setelah sholat fardhu), atau sholat sunah mutlak (yang tak terikat waktu). (Lihat : Mirqootul Mafaatih 3 /379)

Demikian pula diterangkan oleh Syekh Husain bin Mahmud Az-Zaidani Al-Madzhari rahimahullah, penulis kitab Al-Mafaatih Fi Syarhil Mashoobih,

“ثم يكونُ سائرُ عَمَلِه على ذلك” ؛ يعني كذلك الصوم ، إن تركَ شيئًا من الصيام الواجِب ، يؤخذ بدلَه ما صام من السُّنَّة والنوافل ، وإن ترك شيئًا من الزكاة ، يؤخذ بدلَها ما أعطى من الصدقات “

Sabda Nabi, “Demikianlah yang berlaku pada seluruh amal wajibnya.”
Maksudnya adalah, demikian juga puasa, jika seorang meninggalkan suatu penyempurna ibadah puasa wajibnya, maka akan disempurnakan oleh ibadah puasa yang hukumnya sunnah. Demikian pula zakat, jika seorang kurang sempurna menunaikannya, penggantinya akan diambilkan dari sedekah-sedekah sunnah. (Lihat : Al-Mafaatih Fi Syarhil Mashabih, 2/306, dikutip dari islamqa)

Apakah Ibadah Sunnah dapat Menyempurnakan Ibadah Wajib yang Belum mampu Kita Kerjakan?

Disebut penyempurna, manakala dihadapkan dengan suatu yang sudah ada. Menyempurnakan yang sudah kita lakukan. Jika belum ada, belum dilakukan, maka tidak bisa dikatakan penyempurna. Namun, ibadah sunnah itu berdiri sendiri atau menyempurnakan amalan wajib lainnya yang sejenis yang sudah ia kerjakan. Sehingga ibadah sunnah, tidak bisa menyempurnakan ibadah wajib yang belum dikerjakan. Kesimpulan ini didasari hadis Qudsi yang kami sebutkan di atas,

فَإِنْ انْتَقَصَ مِنْ فَرِيضَتِهِ شَيْءٌ، قَالَ الرَّبُّ عَزَّ وَجَلَّ: انْظُرُوا هَلْ لِعَبْدِي مِنْ تَطَوُّعٍ فَيُكَمَّلَ بِهَا مَا انْتَقَصَ مِنَ الفَرِيضَةِ،

Jika ada kekurangan pada shalat wajibnya, Allah Ta’ala berfirman, “Periksalah, apakah hamba-Ku memiliki ibadah sunnah yang bisa menyempurnakan ibadah wajibnya yang kurang?”

Saat mengungkapkan kekurangan pada ibadah wajib, Nabi menggunakan bentuk kata kerja lampau (fi’il Madhi) “انْتَقَصَ” intaqosho, yang bermakna lampau atau telah terjadi. Artinya telah dilakukan namun masih ada kekurangan, barulah Allah perintahkan malaikatNya untuk melihat adakah amalan sunah yang bisa dijadikan penyempurna.

Demikian, wallahua’lam bis showab.

***

Dijawab oleh Ustadz Ahmad Anshori
(Alumni Universitas Islam Madinah, Pengajar di PP Hamalatul Qur’an Yogyakarta)

Anda bisa membaca artikel ini melalui aplikasi Tanya Ustadz untuk AndroidDownload Sekarang !!

Dukung Yufid dengan menjadi SPONSOR dan DONATUR.

  • REKENING DONASI : BNI SYARIAH 0381346658 / BANK SYARIAH MANDIRI 7086882242 a.n. YAYASAN YUFID NETWORK
  • KONFIRMASI DONASI hubungi: 087-738-394-989



Sumber