/Komandan AS usulkan Kurdi simpan senjata pasokan Washington – Arrahmah.com

Komandan AS usulkan Kurdi simpan senjata pasokan Washington – Arrahmah.com

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Para komandan AS yang merencanakan penarikan pasukan dari Suriah merekomendasikan agar para pejuang Kurdi diizinkan untuk menyimpan senjata yang dipasok AS, sebuah langkah yang dinilai akan membuat geram Turki, lansir Al Jazeera pada Sabtu (29/12/2018).

Tiga pejabat, yang berbicara kepada kantor berita Reuters dengan syarat anonimitas, mengatakan rekomendasi itu adalah bagian dari diskusi tentang rancangan rencana militer AS.

Sementara pembicaraan berada pada tahap awal, belum ada keputusan yang dibuat, para pejabat mencatat.

Pentagon mengatakan akan “tidak pantas” dan terlalu dini untuk berkomentar tentang apa yang akan terjadi dengan senjata-senjata tersebut.

“Perencanaan sedang berlangsung, dan fokus pada penarikan pasukan secara terkendali sambil mengambil semua langkah yang mungkin untuk memastikan keselamatan pasukan kami,” kata Komandan Sean Robertson, juru bicara Pentagon.

Tidak jelas apa yang akhirnya akan direkomendasikan Pentagon ke Gedung Putih dalam beberapa hari mendatang. Namun keputusan akhir akan dibuat oleh Presiden Donald Trump, yang memerintahkan penarikan sekitar 2.000 tentara AS dari Suriah awal bulan ini.

Langkah itu mendorong Jim Mattis, menteri pertahanan AS, untuk mengundurkan diri.

Para pejabat AS mengatakan pengumuman Trump telah mengecewakan para komandan Amerika, yang melihat keputusannya sebagai pengkhianatan terhadap pejuang Kurdi yang berbasis di utara.

Unit Perlindungan Rakyat (YPG), yang merupakan perwujudan Pasukan Demokrat Suriah (SDF), telah menjadi tulang punggung aliansi yang telah mempelopori perjuangan AS melawan ISIL di Suriah.

Mereka dianggap sebagai kelompok “teroris” oleh Turki, yang telah berjanji untuk meluncurkan operasi di Suriah yang menargetkan daerah-daerah di bawah kendali pejuang YPG.

AS mengatakan kepada YPG bahwa mereka akan dipersenjatai oleh Washington sampai perang melawan ISIL berakhir, salah satu pejabat mengatakan.

“Pertarungan belum berakhir. Kita tidak bisa hanya mulai meminta senjata kembali,” katanya.

Usulan untuk meninggalkan senjata yang dipasok AS dengan YPG, yang dapat mencakup rudal anti-tank, kendaraan lapis baja dan mortir, akan meyakinkan sekutu Kurdi bahwa mereka tidak ditinggalkan.

Tetapi Turki ingin Washington mengambil kembali senjata itu.

Pentagon menyimpan catatan senjata yang telah dipasok ke YPG dan rantai penahanan mereka. Namun para pejabat AS mengatakan hampir tidak mungkin untuk menemukan semua peralatan.

“Bagaimana kita akan mendapatkannya kembali dan siapa yang akan mengambilnya kembali?” kata salah satu pejabat.

Pada Mei 2017, AS mulai mendistribusikan senjata dan peralatan ke YPG untuk saat melakukan operasi ofensif terhadap Raqqa, ibukota de facto dari ISIL yang diproklamirkannya sendiri.

Washington mengatakan kepada Ankara bahwa mereka akan mengambil kembali senjata-senjata itu setelah kekalahan ISIL.

Seseorang yang akrab dengan pembahasan rencana penarikan AS mengatakan Gedung Putih dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan akan menentang proposal untuk mengizinkan YPG menyimpan senjata yang dipasok AS.

Rekomendasi itu adalah penolakan terhadap kebijakan Trump untuk menarik diri dari Suriah, kata orang tersebut, yang meminta anonimitas.

Turki menturkan senjata-senjata itu menjadi ancaman bagi keamanan Turki karena pada akhirnya senjata yang dipasok ke YPG di masa lalu berakhir di tangan separatis Kurdi. (Althaf/arrahmah.com)

Sumber