/Pemerintah musyrik India larang shalat Jumat di tempat umum – Arrahmah.com

Pemerintah musyrik India larang shalat Jumat di tempat umum – Arrahmah.com

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Pemerintah musyrik India mengeluarkan larangan untuk menyelenggarakan shalat Jumat di tempat-tempat umum di Noida, sebuah pusat industri di luar New Delhi, Arab News melansir pada Rabu (26/12/2018). Kontan, komunitas Muslim di kota itu geram.

“Kami telah melakukan sholat Jumat di taman terdekat selama lima tahun terakhir. Mengapa mereka ingin menghentikan kami untuk melakukan ibadah ini,” Nouman Akhtar, seorang ulama yang biasa mengimami shalat, mengeluhkan.

Pemerintah Noida pekan ini memperingatkan bahwa perusahaan-perusahaan di kota itu akan dianggap bertanggung jawab jika karyawan mereks yang beragama Islam menunaikan shalat di tempat-tempat umum. Orang-orang Muslim diminta untuk salat Jumat pada jam-jam kerja di masjid-masjid atau di dalam lingkungan perusahaan.

Seorang pekerja di sebuah pabrik garmen di dekatnya mengatakan bahwa para karyawan “biasa melakukan salat mingguan di taman itu karena tidak ada masjid.”

Perusahaan yang menerima pemberitahuan dari pemerintahan Noida menolak mengomentari masalah ini.

Namun, laporan berita menunjukkan bahwa beberapa perusahaan berencana untuk bertemu dengan pemerintah setempat untuk membahas masalah ini.

Noida, sebuah kota satelit di luar ibukota India, dikenal dengan taman IT dan pusat-pusat industrinya. Kota ini adalah yang paling modern di Uttar Pradesh, sebuah negara yang diperintah oleh partai sayap kanan Hindu Partai Bharatiya Janata (BJP) di bawah kepemimpinan Ketua Menteri Yogi Adityanath, yang memiliki sejarah retorika anti-Muslim.

Brajesh Narayan Singh, hakim distrik Noida, mengatakan pada konferensi pers bahwa arahan kota yang dikeluarkan untuk perusahaan itu keliru.

“Jika umat Islam mendapat izin dari polisi dan pemerintah, mereka akan diizinkan untuk melanjutkan sholat mereka,” katanya.

Aktivis HAM Ovais Sultan Khan menggambarkan larangan sholat ini sebagai “taktik bermotif politik dalam rangka mendorong kepercayaan di kalangan umat Islam bahwa mereka bukan warga negara yang setara.”

“Shalat Jumat tidak terkait dengan perusahaan, namun pemberitahuan telah dikeluarkan untuk mereka. Ini adalah upaya untuk memberi tahu perusahaan bahwa mereka tidak boleh merekrut Muslim,” katanya kepada Arab News.

“Pemerintah kabupaten mengambil dikte dari bos sayap kanan Hindu mereka. Ini adalah bagian dari marginalisasi populasi Muslim India yang disengaja dan sistematis. ”

Masood Akhtar, legislator Partai Kongres yang oposisi, mengatakan, “BJP ingin menciptakan perpecahan antara Hindu dan Muslim sehingga mereka bisa mendapatkan suara dalam pemilihan. Ini adalah serangan langsung terhadap populasi Muslim.”

“Partai tidak menunjukkan apa pun selama empat tahun terakhir sejak mengambil alih kekuasaan. Polarisasi komunitas atas nama agama adalah satu-satunya senjata yang mereka miliki,” katanya.

Legislator Partai Samajwadi Iqbal Mahmood menuduh kepemimpinan BJP “menciptakan suasana kebencian.”

“Bagaimana anda bisa berkeberatan terhadap shalat Jumat yang hanya berlangsung selama setengah jam ini?” ia mempertanyakan. “Pemerintah tidak ingin melihat Muslim tinggal di negara ini.”

Namun, BJP menyalahkan oposisi karena “menciptakan kontroversi.”

“Kami tidak mendiskriminasi Muslim. Ada keluhan dari masyarakat bahwa jamaah sholat mengganggu mereka. Mereka menuntut agar shalat Jumat dihentikan dan itulah yang sedang dilakukan,” Rakesh Tripathi, juru bicara BJP di Uttar Pradesh, mengatakan.

“Jika Anda melakukan doa di tempat umum hanya untuk menunjukkan kekuatan Anda, itu salah. Anda butuh izin,” lanjutnya sinis.

Larangan itu akan “membantu menghindari ketegangan komunal antara berbagai komunitas,” dalihnya. (Althaf/arrahmah.com)

Sumber