/Pengacara pembom Boston Marathon minta hukuman mati dibatalkan – Arrahmah.com

Pengacara pembom Boston Marathon minta hukuman mati dibatalkan – Arrahmah.com

BOSTON (Arrahmah.com) – Pengacara pembom Boston Marathon, Dzhokhar Tsarnaev, pada Kamis (27/12/2018) meminta pengadilan banding untuk membatalkan putusan bersalah dan hukuman mati yang diberikan atas tuduhan membantu mengeksekusi serangan 2013, yang menewaskan tiga orang dan melukai lebih dari 260 lainnya, lansir Guardian.

Pengacara Tsarnaev (25) berargumen dalam sebuah laporan singkat yang diajukan ke pengadilan banding tingkat pertama AS di Boston bahwa hakim pengadilan tingkat rendah menolak untuk memindahkan kasus ini ke kota lain yang tidak trauma dengan berbagai jenis pemboman yang menjauhkan kliennya dari pengadilan yang adil.

Pengacara mengakui bahwa klien mereka, yang saat itu berusia 19 tahun, melakukan serangan itu bersama dengan saudara lelakinya yang berusia 26 tahun, Tamerlan Tsarnaev.

Tetapi mereka berpendapat bahwa liputan media dari dinding ke dinding tentang pengeboman telah sangat mempengaruhi putusan hakim. Berita tentang serangan itu, yang termasuk “kisah-kisah memilukan tentang para korban pembunuhan, yang terluka dan keluarga mereka”.

“Publisitas pra-persidangan sangat memberatkan: semakin banyak calon juri melihat, semakin besar kemungkinan dia percaya bahwa Tsarnaev bersalah dan pantas mendapatkan hukuman mati,” pengacara Tsarnaev menulis dalam 500 halaman singkat.

Mereka mengatakan hakim distrik AS, George O’Toole, juga mengabaikan bukti bahwa dua anggota juri telah mengomentari kasus ini di media sosial sebelum diangkat dan mencegah pihak pembela memberi tahu juri tentang hubungan saudara laki-laki Tsarnaev dengan tiga pembunuhan tahun 2011.

Bukti itu, kata mereka, akan mendukung argumen terkait hukuman mereka bahwa Tsarnaev adalah mitra junior dalam skema yang dijalankan oleh kakak laki-lakinya, yang dikutip Guardian sebagai “seorang pria yang marah dan kejam yang telah memeluk Islam radikal”.

Seruan itu muncul setelah juri federal pada 2015 mendapati Tsarnaev bersalah karena menempatkan sepasang bom buatan sendiri di dekat garis akhir perlombaan terkenal di dunia pada 15 April 2013, serta secara fatal menembak seorang polisi tiga hari kemudian.

Juri yang sama kemudian mendapati bahwa Tsarnaev pantas dihukum mati karena enam dari 17 dakwaan besar di mana ia dinyatakan bersalah, yang terkait dengan bom yang ia tempatkan secara pribadi di garis finish maraton.

Bom itu menewaskan Martin Richard yang berusia delapan tahun, korban termuda, dan pelajar Cina yang saat itu berusia 23 tahun, Lingzi Lu. Pemboman itu adalah salah satu serangan paling terkenal di AS sejak 11 September.

Kakak Tsarnaev meninggal setelah tembak-menembak dengan polisi empat hari pasca pemboman, yang berakhir ketika Tsarnaev menabraknya dengan mobil curian.

Perburuan Tsarnaev berakhir ketika dia ditemukan bersembunyi di sebuah kapal yang berlabuh di Watertown, Massachusetts. (Althaf/arrahmah.com)

Sumber