/Siapa Mursi dan Bagaimana Kisahnya?

Siapa Mursi dan Bagaimana Kisahnya?

Siapa Mursi dan Bagaimana Kisahnya?

MOHAMED Morsi atau Muhamad Mursi meninggal dunia dalam persidangan, Senin (17/6/2019). Hal ini sontak menjadi sorotan dunia. Siapa Mursi dan bagaimana kisahnya hingga dirinya bisa berada di ruang persidangan bahkan sampai tutup usia?

Berikut ini ulasan tentang dirinya.

Mohammed Morsi lahir di desa El-Adwah di provinsi Delta Nil, Sharqiya pada tahun 1951. Ia belajar Teknik di Universitas Kairo pada 1970-an sebelum pindah ke Amerika Serikat untuk menyelesaikan gelar PhD. Setelah kembali ke Mesir ia menjadi kepala departemen teknik di Universitas Zagazig.

Dia masuk ke dunia politik melalui Ikhwanul Muslimin dan menjabat sebagai pejabat independen di blok parlemen gerakan 2000-2005. Sebagai seorang anggota parlemen, ia kadang-kadang dipuji karena penampilan oratorisnya, misalnya setelah bencana kereta api pada tahun 2002 ketika ia mengecam ketidakmampuan resmi pemerintah.

BACA JUGA: https://www.islampos.com/pidato-terakhir-residen-mursi-di-persidangan-151130/

Morsi terpilih sebagai kandidat presiden dari Ikhwanul Muslimin pada April 2012 setelah wakil panduan umum gerakan itu, pengusaha jutawan Khairat al-Shater mundur. Dalam kampanye pemilihannya, Morsi menampilkan dirinya sebagai benteng melawan kebangkitan kembali penjaga lama Hosni Mubarak.

Mursi adalah presiden Mesir pertama yang terpilih secara demokratis. Dia belum genap setahun menjabat sebagai presiden Mesir saat digulingkan oleh militer pada 3 Juli 2013.

Ketika ia berkuasa pada Juni 2012 setelah kemenangannya dalam Pemilu Mesir, Morsi berjanji untuk memimpin pemerintahan “untuk semua orang Mesir”. Tetapi para kritikus mengeluh dan menuduhnya memonopoli panggung pilitik dengan orang-orang Islam. Dia juga dituduh memusatkan kekuasaan di tangan Ikhwanul Muslimin.

Selain itu, mereka mengatakan dia telah salah menangani ekonomi dan gagal untuk menangani masalah yang menyebabkan pemberontakan yang membawanya ke kekuasaan.

Oposisi publik terhadap Morsi mulai dibangun pada November 2012 ketika, yang ingin memastikan bahwa majelis konstituen yang didominasi Islam dapat menyelesaikan rancangan konstitusi baru, presiden mengeluarkan dekrit yang memberikan dirinya kekuasaan yang jauh jangkauannya.

Di tengah meningkatnya kerusuhan, Mursi mengeluarkan dekrit lebih lanjut yang memberi wewenang kepada angkatan bersenjata untuk melindungi lembaga-lembaga nasional dan tempat-tempat pemungutan suara sampai referendum tentang rancangan konstitusi diadakan pada 15 Desember 2012.

Para kritikus mengatakan bahwa dekrit tersebut merupakan bentuk darurat militer dan bentrokan antara lawan dan pendukung Mursi yang menewaskan lebih dari 50 orang.

Militer memperingatkan Mursi bahwa pihaknya akan melakukan intervensi jika Mursi tidak memenuhi tuntutan publik dalam waktu 48 jam.

Pada malam 3 Juli, tentara menangguhkan konstitusi dan mengumumkan pembentukan pemerintahan sementara teknokratis menjelang pemilihan presiden baru. Tindakan itu menjadi kudeta militer.

Mursi ditangkap atas perintah kepala angkatan bersenjata waktu itu yang kini menjabat presiden Mesir, Abdul Fattah al-Sisi. Mursi dibawa oleh tentara ke lokasi yang dirahasiakan, dan tidak terdengar kabarnya selama berminggu-minggu.

Para pendukungnya turun ke jalan-jalan Kairo, menuntut pembebasan Mursi dan meminta agar kekuasaannya dikembalikan. Namun, militer menanggapinya dua kamp protes di ibukota itu dengan kekerasan pada 14 Agustus dan menangkap tokoh-tokoh penting Ikhwanul Muslimin.

BACA JUGA: https://www.islampos.com/diperlakukan-buruk-di-penjara-kematian-mursi-sudah-diprediksi-oleh-panel-inggris-151122/

Hampir 1.000 orang tewas dalam tindakan keras yang digambarkan oleh otoritas sementara Mesir saat itu sebagai perjuangan melawan “terorisme”.

Empat bulan setelah ia digulingkan, Mursi diadili bersama 14 tokoh senior dari gerakan Ikhwanul Muslimin. Mereka dituduh menghasut pendukungnya untuk membunuh seorang jurnalis dan dua pengunjuk rasa oposisi, dan memerintahkan penyiksaan dan penahanan ilegal terhadap orang lain. Tuduhan tersbut terkait bentrokan antara demonstran oposisi dan pendukung Ikhwanul Muslim di luar istana kepresidenan Ittihadiya di Kairo pada Desember 2012.

Pada sidang pertama, dia berteriak dari dermaga bahwa dia adalah korban “kudeta militer” dan menolak otoritas pengadilan untuk mengadilinya.

Dia dibebaskan dari tuduhan pembunuhan tetapi dipenjara selama 20 tahun atas tuduhan memerintahkan penyiksaan dan penahanan para demonstran. Mursi kemudian menghadapi rakit dakwaan lain, dan dijatuhi hukuman mati, meskipun hukuman itu dibatalkan.

Pada tahun-tahun setelah lengsernya Mursi, Mesir menyaksikan peningkatan kekerasan, dan penumpasan brutal terhadap gerakan Ikhwanul Muslimin oleh pemerintah yang berkuasa.

Mursi menghembuskan nafas terakhirnya dalam proses peradilan yang belum selesai. Dia meninggal pada 17 Juni 2019. []

SUMBER: BBC

Siapa Mursi dan Bagaimana Kisahnya?

Sumber