Wanita dan Perannya dalam Kehidupan, Ini yang Diungkap dalam Alquran

1 Kisah Maryam

Maryam (Mary atau Maria) adalah salah satu wanita paling dihormati dalam sejarah. Dalam pasal Maryam, Allah memastikan status dan kepeduliannya yang tinggi. Maryam digambarkan sebagai orang yang taat, taat dan suci yang mengabdikan seluruh hidupnya untuk menyembah Tuhan.

Menariknya, keunggulan dan tempat istimewanya bukan akibat dari kehamilannya dan melahirkan Yesus. Penyebutan yang berulang-ulang tentang jabatannya yang tinggi hanya disebabkan oleh pengabdian, iman, kemurnian dan kesuciannya. Meskipun ada disebutkan tentang orang tuanya (Imran dan istri) dan putranya Yesus, inti sebenarnya dari kisahnya berkisar pada iman dan ketekunannya.

Maryam tidak didefinisikan oleh orang tuanya, atau Yesus, atau kebutuhan akan pasangan. Faktanya, Al-Quran sepenuhnya menghilangkan catatan sejarah tentang kehidupan perkawinannya (yang diperdebatkan oleh beberapa sejarawan) untuk menunjukkan bahwa yang benar-benar penting adalah keyakinan dan tindakannya, bukan status perkawinan atau sosialnya.

2 Kisah istri Firaun (Asiyah)

Nama Asiyah tidak disebutkan dalam Alquran, tetapi ceritanya begitu kuat sehingga memicu perdebatan sengit di antara para sarjana dan sejarawan sampai hari ini. Narasi Alquran tentang perjalanannya menyampaikan pesan yang jelas tentang bagaimana seorang wanita tidak didefinisikan oleh keyakinan dan praktik suaminya.

Istri Firaun adalah tokoh berpengaruh dalam urusan administrasi suaminya yang kemudian menantang otoritasnya. Asiyah digambarkan sebagai wanita yang mandiri dan bebas karena terlepas dari pernikahannya dengan Firaun, ia dengan sepenuh hati menolak klaim dan otoritasnya. Cinta dan kekayaan Firaun tidak bisa membeli hatinya.

Dia menjadi pahlawan dalam cerita itu karena dua alasan: pertama, dia menyelamatkan hidup Musa setelah dia dilemparkan ke sungai, dan membujuk Firaun untuk mengadopsi dia.

Berbeda dengan citra stereotip perempuan Muslim yang sering dianggap pasif dan tunduk pada kehendak dan perintah suami mereka, Asiyah justru membuktikan sebaliknya.

Dia mengambil langkah pertama untuk mengadopsi Musa, merawatnya, dan kemudian menolak tirani dan penistaan ​​suaminya. Dia mencari kebebasan dari berafiliasi dengan suaminya melalui permohonannya yang terkenal, yang diukir dengan indah dalam Alquran (66: 11).

3 Ratu Sheba

Alquran menandai Ratu Sheba dalam kemampuan politik, kecerdasan, dan keanggunan. Alquran secara menakjubkan menggambarkan kisah Ratu Sheba. Dia adalah penguasa yang berdaulat yang memimpin rakyatnya dan terlibat dalam negosiasi politik di masanya. Imperium besarnya dikonfirmasi dalma laporan burung Hudhud kepada Nabi Sulaiman.

“Saya menemukan (di sana) seorang wanita berkuasa atas mereka dan memberikan setiap persyaratan; dan dia memiliki tahta yang luar biasa.” (Qur’an 27:24)

Sangat menarik untuk dicatat di sini bahwa tidak ada penyebutan kehidupan pribadinya: apakah dia punya anak atau suami, jelas karena itu tidak penting. Demikian pula, narasi Al-Qur’an tentang hubungan antara dia dan Nabi Sulaiman yang hanya berkisar pada diskusi mereka tentang keesaan Tuhan dan bagaimana Sulaiman menolak untuk disuap oleh hadiah mewahnya.

Pada akhirnya, statusnya yang unik ditegaskan kembali ketika dia menunjukkan kerendahan hati, keanggunan dan kecerdasan yang luar biasa dengan menerima panggilan Sulaiman untuk tunduk kepada Tuhan.

Meskipun beberapa sejarawan mengklaim bahwa mereka kemudian menikah, Alquran memilih untuk tidak membahasnya. Mungkin, untuk menunjukkan bahwa pernikahan, apakah itu terjadi atau tidak, tidak terlalu menjadi masalah.

Nilai ratu yang sebenarnya terletak dalam hati nurani, perbuatan dan kesiapannya untuk menerima kebenaran. Selain itu, jika Islam benar-benar menentang partisipasi aktif perempuan dalam kehidupan publik dan kepemimpinan, Sulaiman mungkin akan mengomentari itu. Tapi, dia tidak mempertanyakan fakta bahwa dia adalah seorang pemimpin politik; Yang menarik perhatiannya adalah iman dan prinsip-prinsipnya.

4 Zulaikha, Istri Aziz

Dalam kisah mencekam Yusuf, istri Aziz yang disebut-sebut bernama Zulaikha, berusaha merayunya.  Perlawanan Yusuf serta kegagalannya, membuat ia dipenjara. Namun yang menarik adalah bagaimana kisah itu berakhir dengan pengakuan dan pertobatannya.

Istri Aziz disebutkan beberapa kali di sepanjang suratYusuf, karena dia adalah salah satu karakter utama. Namun suaminya, kurang mendapat perhatian. Alquran memilih untuk tidak menjelaskan tentang kehidupan pernikahannya dan apakah dia tidak memiliki anak atau tidak. Ini menjadi lebih menarik karena para sejarawan kemudian memperdebatkan apakah Yusuf menikahinya atau tidak.

Alquran kembali, mengambil pendirian yang cemerlang untuk tidak membuktikan atau membantah teori tersebut. Alasannya jelas, masalah seperti itu tidak penting. Pernikahan dan kehidupan cinta pribadi seorang wanita tidak memiliki makna yang sama pentingnya dengan hati nurani atau keyakinannya. Ini menunjukkan bahwa nilai seorang wanita tidak ada hubungannya dengan pasangan atau anaknya.

Seluruh fokusnya adalah pada niat jahatnya di awal, yang kemudian berubah menjadi kekalahan dan pertobatan. Dia telah bertindak secara independen, baik ketika dia melakukan kejahatan dan ketika dia dengan berani mengumumkan kesalahannya.

Istri Aziz digambarkan sebagai individu yang cerdas dan lihai yang tahu bagaimana merencanakan dan meyakinkan orang. Statusnya di awal kronik ini sangat lah rendah sedangkan status suaminya tinggi, dan pada akhirnya dia benar-benar mencapai status yang lebih tinggi melalui kejujuran dan penyesalannya, terlepas dari status suaminya saat itu.

BACA JUGA: 8 Ragam Rezeki yang Disebutkan dalam Alquran

Selain empat sosok wanita tersebut, dalam sejarah Islam juga dikenal banyak sosok perempuan yang tak kalah hebat dalam kehidupannya. Sebut saja Hajar (istri Ibrahim), meskipun tidak disebutkan secara langsung, adalah pendiri Mekah; kedua putri Shuaib, pengasuh ayah mereka dan melakukan tugas, yang pada saat itu didominasi oleh laki-laki.

Dan, yang tak kalah hebat adalah kisah bunda Khadijah. Meskipun tidak secara eksplisit diceritakan dalam Alquran, istri Nabi Muhammad SAW ini dikenal luas. Dia adalah pengusaha dan pedagang yang sukses. Selain beliau, ada juga Khaulah (sahabat Nabi), seorang pejuang yang ikut terjung ke medan perang.

Sementara, beberapa tokoh perempuan dalam kitab suci agama dan sejarah dunia memang digambarkan sebagai istri dan ibu, yang lain digambarkan sedemikian rupa sehingga hanya memberi sedikit perhatian pada kehidupan pribadi atau identitas rumah tangga mereka; fokus sebenarnya adalah pada diri mereka sendiri sebagai manusia independen yang bertindak bebas dan tidak terikat oleh stereotip gender konvensional.

Alquran, kitab suci umat Islam, mengakui secara tegas bahwa wanita memiliki beragam peran, fungsi, identitas dan keadaan. Karena itu perempuan tidak boleh dipandang dari satu sudut pandang, ibu saja atau istri saja.

Namun demikian, tidak dapat disangkal, bahwa peran ibu dan istri menerima penekanan besar dan khusus dalam berbagai ayat. Ini karena fitrah tersebut memang hanya ada pada sosok wanita. Namun, beberapa pengecualian secara jelas dipilih dalam ayat-ayat Allah untuk menyampaikan pesan yang benar kepada umat manusia, dan menghilangkan segala bentuk prasangka terhadap mereka yang mengikuti jalur kehidupan yang berbeda, baik secara sukarela atau karena keadaan tertentu. []

SUMBER: ABOUT ISLAM

Sumber

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *